pacaran islami, pernikahan islami pacaran islami, pernikahan islami pacaran islami, pernikahan islami pacaran islami, pernikahan islami
Pernikahan, suatu peristiwa fitrah, fiqyah, dakwah, tarbiyah, sosial dan budaya
  Halaman Depan
  Buku Nikah
  Proposal Nikah
  Referensi Nikah
  Buletin Nikah
  Busana Nikah
  Pacaran Islami ?
  Buku Tamu
  Tentang Saya

Promosi

rumah jonggol
rumah bogor
rumah cibubur
rumah citra gran

 
 
 

Versi cetak - Dibaca 7032 kali

Kado Untuk Suamiku

 

tentang-pernikahan.com - Kupersembahkan kado sederhana ini untukmu suamiku tercinta. Tiada kata yang pantas keucapkan dari lidahku yang mungil ini, selain”Terimakasih atas segala apa yang kau berikan padaku, semoga Allah memberikan rahmat dan ridhaNya selalu kepadamu, dengan segenap ragaku, sepanjang jantungku masih berdetak, maka aku tetap " Mencintaimu" , melalui kehangatan tanganmu, aku merasakan hangatnya cintamu”.

Air mataku selalu berlinang bila mengingat dirimu yang telah bersusah payah mencari nafkah lahir dan bathin untuk menghidupi kami.Terkadang dirimu sendiri tidak kau pikirkan, rapikah dandanan bajumu, tersisirkah rambutmu, terpakaikah dasimu, mengkilatkah sepatumu, atau bahkan kau lupa akan isi perutmu sendiri, sudah sarapan pagikah, sudah makan siangkah, semua tidak kau pikirkan kalau tidak kuingatkan padamu, karena pikiranmu cuma satu, mencari nafkah. Selama perkawinan kita dirimu cukup tergantung akan perhatianku pada makan, minum, dan pakaianmu.sampaipun hampir semua bajumu akulah yang memilihkan warnanya.kau benar-benar seorang suami yang manja, dan aku menyukai kemanjaanmu itu.

Wajah dan tubuhmu yang dulu kekar, mulai memudar, keriput mulai merambat iwajahmu, rambutpun mulai memutih, mata semakin sayu, , dan dengan tetesan keringat selalu membasahi sekujur tubuhmu.Namunpun begitu, bagiku dirimu adalah tetap suamiku yang tertampan dan termuda , karena akupun jua semakin melangkah tua.Hatimu selalu ikhlas, tanpa sedikitpun rasa mengeluh dan lelah kau perlihatkan padaku.Sementara aku tidak sepantasnya selalu mengeluh atas kesulitan RT, membersihkan rumah, mengurus anak-anak, mengantarkannya sekolah, memasak, mencuci, menggosok. Tidak sepantasnya aku selalu saja menuntut
minta ini, minta itu, beli ini beli itu, antarkan ini, antarkan itu, padahal, seharusnya semua itu mampu aku kerjakan sendiri, karena aku harus menyadari, waktu sangat berharga bagimu, semenit itu bisa jadi uang untuk menafkahi kami, dan juga dirimu butuh istirahat.

Aku selalu ingat, betapa Rasulullah pernah mendapatkan teguran karena hanya sekedar mencari keridhaan istrinya, mengharamkan apa yang dihalalkan oleh Allah
Ta’ala, padahal, perintah Allah harusnya jauh lebih kau perhatikan ketimbang permintaanku. Juga aku selalu ingat, betapa Allah menyuruh Rasulullah, disaat para istrinya menginginkan kehidupan duniawi lebih lagi, apa yang harus dijawab Rasulullah atas perintah Allah tersebut?” Katakanlah wahai Muhammad(pada istri-istri kamu), jika kamu menginginkan kehidupan duniawi beserta perhiasannya, maka, marilah sini akan kuberikan kesenangan duniawi itu, dan kuceraikan kamu dengan perceraian yang baik-baik”.(Al Ahzab 28)

Dari firman Allah diatas, aku bisa merenungkan, betapa seharusnya seorang istri, jangan terlalu banyak menuntut kepada suami. Ridha dan ikhlas dengan apapun
pemberian suami, apapun keputusan suami, karena itulah realita kehidupan.Allah ta'ala berfirman:" lelaki(para suami) itu pemimpin atas perempuan(para istri), dengan kelebihan yang diberikan oleh Allah ta'ala kepada sebahagian mereka(suami) atas sebahagian yang lain(istri), dan dengan kelebihan para suami
memberikan nafkah bagi para istri dari harta mereka, maka para istri-istri yang shalihah adalah mereka yang taat pada Allah dan menjaga dirinya.Perempuan- perempuan yang kamu khawatirkan akan nusyuz(membangkang, melawan), hendaklah kamu beri nasehat kepada mereka, tinggalkanlah mereka ditempat tidur(pisah ranjang),dan (kalau perlu), pukullah mereka.tetapi jika mereka mentaatimu, janganlah kamu mencari-cari alasan untuk menyusahkannya, sungguh Allah maha tinggi, lagi maha besar(Annisa 34).

Wahai suamiku, tidak sepantasnyalah seorang suami takut pada istrinya seperti kebanyakan suami zaman sekarang(tidak semua lelaki), dan ketakutan suami pada
sang istri, jarang kita temukan dari zaman para Nabi dan para sahabat, andaikanpun ada, langsung dapat teguran dari Allah Subhanahu Wata'ala. Suatu yang aneh, bila kita melihat para suami takut pada sang istri, apakah memang kiamat dah dekat, atau bumi sudah kebalik?Allahu' alam.

Siapasih perempuan didunia ini, yang tidak menginginkan gemerlap keajaiban duniawi, kesenangan berbaju cantik, berpakaian indah, perhiasan dengan hiasan emas permata, bahkan berlian sekalipun, tinggal dirumah mewah dengan perabotan serba canggih , mutakhir dan lengkap.Hampir semua perempuan didunia ini menginginkan hal itu.Hanya sayang sekali, pada hakikatnya kesederhanaan dan menghemat itu sering terlupakan. Kehidupan zuhud, sederhana dan menghemat disaat kita mampu sudah sulit ditemukan lagi, karena gemerlap kemewahan telah menghiasi dan menyelimuti dunia fatamorgana, penuh fantasi ini.

Pepatah mengatakan:”Al Iqtishaadu asaasunnajaahi, Kesederhanaan, (hemat), itu adalah sumber dari keberhasilan seseorang”.Hemat bukan berarti pelit, karena Allah paling tidak suka pada orang yang sombong lagi pelit.Sudahlah sombong dan pelit, orang pelit pada umumnya sifatnya egois, mementingkan diri sendiri, tidak pernah memikirkan bagaimana nasib orang lain, sudahlah egois, malah menyuruh orang agar egois dan berbuat bakhil pula dan berusaha menyembunyikan kekayaan, atau karunia yang diberikan Allah padanya(Annisa 36-37). (agar tidak ada orang yang meminta belas kasihan kepadanya, dan termasuk disini mereka yang selalu saja mencari-cari alasan agar tidak bersedeqah, seakan-akan kebutuhan rumah yang selalu bertambah-tambah, dan kebutuhan selalu kurang, padahal kalau kita ingat
firman Allah, manusia disuruh bersedeqah dalam keadaan lapang dan sempit, sebab disanalah keberkahan hidup itu adanya, bisa jadi dengan sedeqah kita yang sedikit itulah yang justru mempermudahkan rezeki kita).

Suamiku, aku tau, betapa banyaknya para lelaki yang hancur karena ulah perempuan, tetapi sebanyak itu pula para lelaki yang maju karena ada perempuan baik mendampinginya. Ingat kita cerita Napoleon Bonaparte yang katanya super pintar, salah satu penyebab hancurnya juga karena perempuan, ingat kita kehancuran Mesir kuno, dengan cerita cleopatranya, tetapi kita tak juga pernah lupa akan perannya Siti Khadijah dengan segala dukungan, moril, harta dan sayang serta cintanya pada Rasulullah sampai Rasulullah maju.dan berhasil menjadi pemimpin yang paling berhasil didunia sampai zaman kini.Siti Aisyah yang pintar lagi manja, sampai meneruskan perjuangan Rasulullah dengan hadits-hadits melalui beliau.

Kita tak pernah lupa dalam sebuah kata:"Perempuan itu adalah tiang Negara, bila baik perempuan dinegara itu, maka baiklah negerinya, bila buruk perempuan ditempat itu, maka buruklah lokasi tersebut.Begitulah betapa pentingnya peran seorang perempuan yang berhati mulia, berkata santun, cerdas, dan memiliki sense of crisis yang cukup tinggi atas kehidupan manusia lainnya, tidak merasakan dunia ini hanyalah miliknya sendiri, dan hidupnya hanya untuk kepentingan dirinya sendiri, tidak akan pernah tenang dan tentram hatinya kecuali segalanya ia miliki sendiri.Karena ia kurang sadar, dan merasa dunia ini hanya selebar daun talas, ia seperti katak dibawah tempurung yang hanya tau dirinya saja.Betapa para sahabiah hidup dalam lingkungan yang luas, hidup mereka bebas, tetapi terikat.Bebas menyalurkan ilmu-ilmu mereka, bebas bekerja membantu
mencari nafkah suami, namun terikat dan terbatas sesuai dengan naluri kewanitaannya. Para sahabiah, banyak yang berjualan kepasar, jadi penjahit, daiah, dan sebagainya.

Suamiku, dengan ayunan langkahmu meninggalkan tapaksuci rumah kita, aku selalu mendo'akan agar dirimu sehat dan selamat didalam perjalanan.Aku selalu berusaha menahan diri agar tidak menuntutmu sepulang kerja nantik belikan atau bawakan ini dan itu, walaupun itu kau tawarkan pada diriku. Yang aku inginkan adalah keselamatanmu, karena keselamatanmu jauh lebih berharga dari harta melimpah.Aku tak ingin membiasakan diriku menjadi tangan yang selalu di bawah, selalu meminta, pendidikan itu justru kumulai dari rumah kita, agar kelak anak-anak kitapun tumbuh menjadi orang baik-baik, orang yang selalu memikirkan nasib orang lain, dan tak membiasakan diri untuk menerima saja, tetapi selalu memberi.

Aku tak ingin diriku dan anak-anak kita terbiasa akan kebiasaan tangan dibawah itu, karena Allah berfirman:"Mereka tidak selalu meminta seolah-olah pengemis, sehingga akibat mereka menahan diri untuk tidak meminta, banyak orang yang menduga mereka itu adalah orang yang kaya, karena memelihara diri mereka"
bahkan mereka selalu berusaha tangan diatas, karena "Tangan diatas, jauh lebih baik dari tangan dibawah, memberi, jauh lebih pantas, ketimbang selalu menerima", pendidikan semacam ini, harus kita mulai dari diri dan keluarga kita sendiri wahai suamiku.meskipun dengan alasan atau sandaran aku meminta pada suamiku sendiri, meskipun anak-anak meminta pada orang tuanya sendiri, tetapi tetap juga, yang namanya meminta itu kurang baik, dan pendidikan itu justru dimulai dari keluarga. Tangggung jawab suami pada istri dan anak-anaknya tidak perlu pula harus diminta, ia datang dengan sendirinya sesuai dengan kesanggupan suami.

Suamiku, aku cukup bangga dan bahagia mendapatkan suami seperti dirimu yang baik, shalih, penyayang, perhatian, penyabar, tanggung jawab, dan memperlakukan
istri dengan baik, karena aku sadar, dan akupun memilihmu juga karena agamamu, karena dirimu juga memilih aku karena agamaku, sebagaimana sabda Rasulullah

"Dinikahi perempuan dengan empat perkara, karena kecantikannya, kekayaannya, keturunannya, agamanya, maka pilihlah karena agamanya, niscaya dirimu akan
beruntung", Akupun menerima lamaranmu karena aku takut akan ancaman dalam sebuah hadits Rasulullah:" Apabila datang lelaki shalih meminang seorang perempuan untuk menjadikannya sebagai istri, kemudian ditolak oleh perempuan itu, maka tunggulah fitnah(cobaan) yang besar akan datang menimpanya". Aku tau, dirimu melakukan semua kebaikan-kebaikan itu atas dasar menjalankan perintah illahi dengan firmanNya"Dan pergaulilah istri-istrimu dengan pergaulan yang baik".

Segala perbuatan baik, pasti balasannya juga baik, (Hal Jazaaulihsaan, illaalihsaan) , tetapi tak jarang pula justru kita menemukan sebaliknya.Apapun kebaikan yang kita berikan selalu salah dan tak berarti dimata orang yang kita baik padanya, tak heran, bahkan kita mendapatkan balasan buruk darinya, karena memang begitulah dunia ini, seperti cerita keledai dengan ayah serta anaknya, dinaiki salah, tak dinaiki salah, diangkat salah, tak digendong salah menurut pandangan orang lain, dan bisa jadi kita menemukan balasan kebaikan itu dari orang lain, bukan dari orang yang kita telah berbuat baik dan berkorban untuknya, karena bagaimanapun janji Allah pasti benar adanya.

Mungkin kebaikan yang kita lakukan pada si A, tidak kita terima balasan darinya, tetapi kita menerimanya dari si B.Karena itulah Allah dan RasulNya selalu
mengingatkan kita akan berbuat, bertindak, dan berlaku sesederhana mungkin, pertengahan, tidak berlebihan. Dan jangan pernah mendzalimi siapapun didunia ini, karena perbuatan yang paling dibenci oleh Allah Ta'ala dan rasulNya adalah mendzalimi sesama, menghina dan mencaci maki sesama, sejelek-jelek perkataan adalah perkataan cacian, hinaan dan makian, karena bisa jadi orang yang kita hina, kita ejek dan kita hina jauh lebih baik dari yang menghina, dan mengejek. (Lihat Q.S Al Hujurat 11).

Mari kita jauhi dari berbuat dzalim, apalagi mendzalimi orang yang telah berbuat baik untuk kita.Betapa banyaknya firman Allah akan hal ini, dzalim pada manusia, maka penyelesaiannya haruslah pada manusia yang kita dzalimi, kalau tidak
tergantunglah segala amalan dan hisab kita diakhirat kelak, terkatung-katung nasib kita kelak, sebelum semua terselesaikan, baik itu kesalahan, ataupun
hutang kita. Apapun sikap, perbuatan yang kita lakukan hendaknya berada dalam posisi pertengahan, karena Allah juga berfirman:"Dan kami jadikan kamu ummat pertengahan, agar menjadi saksi kelak atas ummat lainnya"dan lagi:

"Masing-masing perkara itu sebaiknya adalah pertengahan, tidak terlalu berlebihan". Agar tidak terjadi penyesalan dibelakang hari.Mari kita serahkan
semua perkara pada Allah Ta'ala, karena Dialah maha Khaliq, maha bijaksana, maha adil, dan maha mengetahui.Dari Atsar dan sebahagian ulama telah mengatakan ini menjadi sebuah hadits:”Cintailah kekasihmu sedang-sedang saja, bisa jadi ia menjadi musuh kamu suatu saat kelak, dan benciilah musuhmu sedang-sedang saja, bisa jadi musuhmu itu menjadi menjadi kekasihmu suatu saat kelak.Hal inipun sesuai dengan firman Allah.”Balaslah perbuatan jahat dengan perbuatan baik, bisa jadi orang yang dulunya ada diantara kita permusuhan, suatu saat ia menjadi teman yang sangat baik(kekasih) .”Waliyun Hamim”(Teman yang sangat dekat, dalam bahasa Arab, Hamim itu kekasih), berbeda dengan sahabat, aqrabat.

Wassalamu'alaikum. Biaro, Bukittinggi, 24 September 2007.Rahima


Komentar-komentar :

 aisyah - bandung
subhanallah...stelah membaca artikelnya,bisakah ana seperti istri yang diceritakan diatas,istri yang selalu membaggakan suami yang selalu dijalanMu

 Ajeng - Jakarta
subhanallah..perempuan sempurna!! aku jadi malu sendiri dengan sikap ku selama ini.... Semoga Allah bisa menuntunku untuk menjad wanita seperti cerita diatas. Amien

 popi - Meda
subhanallah.. moga aq bisa jdi istri seperti itu.Amiiiin :)

 icha - Perawang - Pekanbaru riau
Subhanallah....... aq sgt trharu setelah membaca artikel diatas, smoga aq n smua istri2 didunia ini bisa seperti itu n beruntung skali bisa membuat suami slalu bahagia.Buat suamiku I Love u..

 mie rha - bekasi
subhanallah...mudah2an aku juga jadi istri yang seperti d atas..amien..

 Rehan - pekanbaru
Benar2 artikel yang sangat bagus.trimakasih karena membaca artikel ini mata hati saya terbuka dan ingin minta maaf pada suami.

 ana - medan
Subhanallah andai ana bisa seperti wanita itu alangkah sempurna nya hidup ana menjadi istri yang shaleha,karena tanpa sadar sudah terlalu banyak ana menyakiti perasaan suami ana selama ini...........maaf khan ana ya suami ku

 

Nyumbang komentar ?

Nama

Email

Untuk photo silahkan register di gravatar

Domisili

Komentar

:

 

 :  CAPTCHA Image

 

 :    Reload Image

Artikel sebelumnya ....

 Menjadi Ratu

 Istri Yang Shaleha

 Merajut Cinta Di Bawah Ancaman Kematian

 Memikat Cinta

 Ketika Kutatap Wajah Istriku

 Titipan Allah

 Rasulullah Saw Figur Suami Yang Menyenangkan

 Upss?.rasanya Ingin Di Peluk !"

 Bersinarlah Matahariku

 Kisah Cinta Sejati

 List Perlengkapan Bayi

 Usia Pernikahan Mempengaruhi Kemesraan

 52 Kiat Agar Suami Disayang Istri

 Ada Apa Dengan Mertua?

 Episode Memperbaharui Cinta

 Poligami Jalan Terindah

 Juga Untukmu.....wahai Para Istri

 I Am A Second Wife (saya Jadi Isteri Kedua)

 Jangan Takut Bilang Cinta

 Segenggam Gundah (ode Untuk Para Ayah)

 Suami Yang Kurang Perhatian

 Renungan Buat Istri

 Bolehkah Mahar Dijual Tanpa Sepengetahuan Suami?

 Keutamaan Taat Bagi Seorang Istri

 Kebohongan Terungkap Setelah Menikah

 Istri Selingkuh Dengan Teman Kantor

 Suami Memperhatikan Wanita Lain

 Madrasah Cinta

 Kisah Kepala Ikan

 Maafkan, Karena Aku Bukan Pangeran




~ Website-nya cerpen & artikel pernikahan islami serta pacaran islami (emang ada?) ~

Hak cipta selamanya oleh Allah © Subhanahu wa Ta'ala

Semua materi dapat disalin, dicetak dan disebarkan (syukur-syukur ...) dengan mencantumkan sumber situs web ini

Pujian, masukan, krititikan, cacian, hujatan : aa_aanang [at] yahoo [dot] com