artikel, cerpen, nikah artikel, cerpen, nikah artikel, cerpen, nikah artikel, cerpen, nikah

Di Saat Menjawab Isak Pilu Tangis Sang Istri

Karya : Abumiftah

 

“Berdasarkan hasil rapat direksi melalui atasan terkait, anda kami rumahkan, " begitu kata pahit yang terdengar ditelingaku ketika seorang pimpinan SDM memutuskan. Pahit memang tapi begitulah kenyataan hidup seorang karyawan kontrak di lembaga charity ber-title mensejahterakan kaum papa dikawasan Jakarta yang mempunyai cabang tersebar di negeri tercinta, Indonesia. Seharusnya, jika merujuk peraturan Depnakertrans, lembaga yang dikelola lebih dari 50 orang ini, sudah mengangkatku. Tapi sangat dilematis jika aku banyak menuntut, karena nyatanya masih ada karyawan yang mengabdi empat tahun berstatus sama, dengan satu alasan bahwa lembaga tersebut masih dipegang penuh oleh yayasan.

Secara materi lembaga yang dikelola secara profesional ini memberikan kafa’ah (gaji) cukup untuk membahagiakan ke dua anakku yang masih kecil (balita). Bahkan tanpa pamrih, banyak rekan-rekan yang bekerja masih tetap bertahan. Selain bekerja sambil berdakwah, ada titik kebahagian yang lain yaitu dapat berempati lebih dekat kepada kaum papa. Pikirku, barangkali ini akhir jalan hidupku untuk berkarier di dunia filantrofi. Ternyata Sang Khalik berkata lain, karena keputusan pihak direksi berhasil mengetuk palu bahwa aku harus meninggalkan bangku yang selama ini menjadi saksi bisu serta rekan-rekan seperjuangan yang selama ini sudah menjadi bagian dari kisah hidupku.

Sebagai imbalan hasil keputusan, motor tuaku, yang tadinya mampu berpacu sejauh 50 km2 (Bogor- Jakarta) selama kurang dari 1, 5 jam tiap harinya dengan asumsi menghindari telat, kini hanya bersandar di teras rumah. “Ayah libur lagi ya…kok ga berangkat cari susu atau kok ayah pulang siang, kan belum gelap, ”begitu kira-kira, anak tertuaku yang mulai pintar berbicara saat aku berangkat dan pulang bekerja. Secara tersirat, tak ada lagi kebahagian anakku berlari menyambut dengan kaki-kaki kecilnya. Yang ada aku berupaya melebarkan senyum untuk menciptakan imajinasi anak bahwa seorang ayah tetap bekerja. Ironis memang, tapi ini sebuah pilihan selagi aku meratapi kepiluan.

Ya, Allah berikan kesabaran dan kemudahan dalam aku berkerja dan berkarier. Berikan jalan yang terang. Yang mampu menembus isak tangis isteriku yang selalu sabar menanti suaminya. Karena Kaulah satu-satunya yang memutuskan kebenaran tersebut. Seadainya memang itu lalai, berikan hidayah pada atasan yang mendzalimiku, agar selalu bahagia. Amin.

Mampang, Februari '08


Hak cipta selamanya oleh Allah © Subhanahu wa Ta'ala

Semua materi dapat disalin dan disebarkan (syukur-syukur ...) dengan mencantumkan tentang-pernikahan.com